Nintendo DS dan Micro Korg di Mangga Dua (Chiptune Story #1)

Diposting pada

nintendut

Akhir-akhir ini gwe lagi tertarik ama yang namanya Chiptune. Hm.. apa sih Chiptune? Banyak penjelasannya di internet, tapi Gwe akan coba terangin pake bahasa ndiri. Secara simple: Chiptune itu music 8-bit yang biasa kita denger pada video game jaman dulu macam Nintendo-Atari-Amiga.

set for lsdjTernyata musik berfidelasi rendah itu bisa dibikin ndiri loh. Yang sering digunain orang si pake Nintendo GameBoy dengan cartridge/kaset yang namanya LSDJ (Little Sound Disc Jockey). Pas nyari2 info di internet, Gwe dapet gambaran, untuk yang second: GameBoy+ cartridge/kaset LSDJ harganya sekitar 850rb, dan bisa di-nego. Ada juga yang matok 700rb. Pasarannya sih GameBoy second (gak tau GameBoy biasa ato yang GameBoy Color) sekitar 250rb. Kalo cartridge/kaset LSDJ pasarannya sekitar 650rb. Mayan juga potongannya kalo ambil paket hemat.. sempet ngiler juga buat beli, tapi… Gwe yang kondisi finansialnya terbatas campur pelit ini masih pikir2. Kalo sekedar menghasilkan bunyi/lagu Chiptune aja sebenernya gag perlu keluar banyak duit. Kan ada tuh emulator Nintendo GameBoy buat computer maupun handphone. File ROM LSDJ juga ada di internet, dan Gwe juga udah donlot.

Tapi yang jadi kendala adalah gimana kalo Gwe mau maen Live?!

Kalo liat video2 di internet, GameBoy yang dimainin Live disambung2 ma apa gitu, Gwe lom begitu paham (mungkin efek, amply ma mixer kali). Gwe jadi khawatir, jangan2 kalo pake Laptop/computer atau handphone gag cukup buat maen live. Jadi Gwe kira kalo mo maen live mending pake Gameboy asli. Tambahan juga, ternyata maen LSDJ di GameBoy bisa pake Keyboard computer loh. Keyboard computet bisa disambungin ke GameBoy pake kabel konektor. Cara bikin sambungannya ada di Youtube. Jadi, kita bisa maen Chiptune di GameBoy kayak maen Keyboard music gitu. Tapi karena kondisi financial yang terbatas campur pelit ini, Gwe pikir2 lagi. Kan bisa tuh transfer game GameBoy lama di Nintendo versi terbaru, yaitu Nintendo DS, termasuk LSDJ. Maksud Gwe, ya biar gag percuma beli Nintendo GameBoy cuman buat maen LSDJ doang. Kalo beli Nintendo DS sekalian kan bisa buat maen game baru yang tentunya lebih keren. Tapi ternyata harga Nintendo DS yang Lite aja lebih mahal dari pake hemat di atas. Paling murah 1,3 juta di salah satu toko Mangga Dua. Tambahan, Gwe belon tau, bisa nggak Nintendo DS dipake buat maen LSDJ secara live. Tambahan lagi, Gwe juga belon tau, bisa nggak Keyboard computer dikoneksikan dengan Nintendo DS buat maen LSDJ. Dan hasilnya adalah: gwe batal beli GameBoy, hehe… Sementara Gwe maen LSDJ di hape Nokia E63 ato emulator di laptop aja deh…

Notes:
1. maen Chiptune di GameBoy gag harus pake LSDJ kok, bisa juga NanoLoop ato software laen.
korg synth 4 nintendo ds2. Kalo di computer ada software yang disebut DAW seperti FL Studio (ato mo pake yg laen kek Reason, Nuendo, ato Cubase, mungkin juga bisa) yang bisa juga buat maen Chiptune kalo dikasih plugin VST chiptune kek “magical 8 bit” atau “basic 64”.
3. Hari ini Gwe baru tahu kalo Nintendo DS juga punya program buat maen music, namanya Korg DS 10 Synthesizer (dan Korg DS 10 Plus untuk yang baru – belon tahu bedanya Gwe). Sound-nya lebih ke Synthesizer deh, daripada Chiptune.

Micro Korg + Vocoder Masi di Mangga Dua, pas gwe jalan gitu, di salah satu toko music Gwe ngelihat synthesizer Micro Korg, ga tau tipenya berapa. WEisy.. jadi penasaran Gwe. Masuklah Gwe ke toko itu buat nanya2. Kata yang jual, harga Synth Micro Korg itu 3,7 juta. Gag tau itu mahal-murah-ato emang pasarannya segitu. Katanya alat ini kek yang dipake grup band Nidji. Untuk Micro Korg seri yang di-display, koneksi ke computer masi pake MIDI. Kalo yang udah pake USB harganya 5,2 juta kata si penjual.

micro korg xlSatu yang bikin Gwe ngiler adalah kemampuan Vocoder-nya. Apa itu Vocoder? Simpelnya gini: di Micro Korg itu ada input Mic-nya. Kalau kita nyanyi di situ/masukkin suara, pada outputnya suara kita diubah jadi kek suara robot gitu. Keren deh. Kalau kamu pernah dengerin lagu2nya Nidji ato Daft Punk, kurang lebih kek gitu kedengarannya. Sebelumnya pas pagi, Gwe liat video orang di Youtube yang cover lagunya Daft Punk yang Digital Love, pake alat/synth semacam ini. Ajib keren deh.

Ngiler? So pasti, tapi karena prinsip pelit adalah utama, maka Gwe nahan diri buat gag beli. Toh di kompie masih ada FL Studio yang bisa dikasi plugin Korg Keyboard. Cuman ya itu kelemahannya.. gag bisa live vocoder. Fungsi vocodernya cuman buat recording aja (setahu Gwe loh ya).

Jadi apa hasil jalan-jalan Gwe ke Mangga Dua? Jawabannya tentu bukan instrumen2 yang dibahas di atas. Gwe ke areal M2 tujuan utamanya beli Recorder suara kowk. Bukan di Mangga 2 Mall nya sih, tp tetangganya Dushit. Kali ini Gwe beli Sony UX-300. Tipe yang bagusan dari punyanya kantor. Warnanya putih. Akses nya lebih cepet dan kedengarannya (bagi Gwe) suaranya lebih oke. Harga? Sensor ah,.. :p

Keyboard Yamaha PSR-910
yamaha psrs910Abis dari M2, Gwe langsung berangkat ke tempat les Keyboard. Seperempat jam seblon jam kursus Gwe dah nyampe. Kebetulan yang kursus sebelon Gwe gag masup, jadi langsung ke kelas deh Gwe, hehe.. Tapi bukan berarti Gwe langsung lancar maennya. Karena dah 2 minggu gag latian, dan cuman latian di hari H, maka berantakanlah permainan Gwe. Bengawan Solo yang harusnya syahdu, malah bikin malu2. Almarhum mbah Gesang bisa ngomel2 kalo denger. So, latian minggu ini tanpa hasil. Kudu diulang minggu depan. Rugi deh Gwe. Kata sang Sensei, skalian aja pelajari lagu selanjutnya: Saint Goes Marching. Gwe cuman bisa berusaha latian dan berdoa latian minggu depan lebih lancar. Kalo bisa langsung dapat 2 lagu kan Gwe bisa ganti rugi jatah lagu minggu ini.

Menilik kegagalan Gwe ini, khususnya pada sesi aransemen, Gwe jadi mikir: mungkin sudah saatnya Gwe punya Keyboard beneran. Kalo buat sekedar maen melodi+chord seadanya udah bisa sih di kosan, pake Keyboard Controller+Laptop dengan software music. Tapi sayangnya ya itu, gag bisa ada aransemen music pengiringnya. Minus deh. Sayangnya harga Keyboard yang kek di tempat les (atau varian terbarunya, karena yang sama persi itu udah nggak diproduksi keknya) masih super mahal. Rekening Gwe bakal berasa bobol kalo musti beli seri itu. Tapi it worth keknya kalo Gwe sampe punya. Karena itu, Gwe lagi pertimbangin buat beli ini… jadi.. beli.. enggak.. beli… enggak.. Ada yang mo nyumbang? ;)

– a note from: yozar.remixer
written at Minggu, 25 Mei 2010 & Senin, 24 Mei 2010 [00:46] WIB

Gambar Gravatar
Tempat Nongkrong Paling Kreatif, Ngetren, & Informatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *