Soul of Music, Antara Bakat & Penjiwaan

Diposting pada

soul of musicSebenernya belajar MUSIK tuh perlu bakat ga sih?

Well, in my humble opinion, music sebagai skill sama kek berbagai jenis skill yang laen. Memang ada yang udah dari sono-nya (yang di sebut bakat itu) cepet belajar, tapi ada yang perlu usaha extra keras untuk bisa paham.

Gwe, selama ini ngerasa bahwa diri Gwe ini tipe belajar. Termasuk dalam hal music, Gwe bukan yang secara alamiah bisa paham nada dan bagaimana mengolahnya. Tapi GWe bisa mempelajari itu. Memang dibutuhkan perhatian dan waktu extra dibanding yang punya bakat itu.

The Soul of Music.. Do I have that?
Sore ini Gwe seperti biasa berangkat les keyboard. Dan lagus yang musti Gwe mainin kali ini adalah “Silent Night”. Itu lho lagu Gereja yang Malam Kudus, dst..

Gwe udah pelajarin lagu ini dan yakin kalo Gwe bisa maennya. But.. ternyata apa yang Gwe duga ga sepenuhnya tepat sodara-sodara. Pas praktek, ya masih terbata-bata gitu, dan kendala utamanya adalah.. ketukan. Ada beberapa nada yang 3 ketuk ma 2/3 ketukan. Untungnya dengan sabarnya Guru Gwe ngasih penjelasan. Beliau ngasi cerita soal ada 2 tipe orang dalam bermaen music. Yang pertama matematis, artinya dia maen persis sama kek teori. Saklek gitu. Misalnya di buku ditulis 1 ketuk, ya dia maennya tepat 1 ketuk gitu. Kalo 3/8 di teori, dia pas maennya 3/8. Nah tipe yang berikutnya, yang secara teori ga begitu bagus, itungannya ga selalu pas, tapi bisa maen music dengan enak. Ya macam pemaen blues, jazz gitu. Nah ternyata Gwe belom masup, di salah satu pun.

Soul..
Mungkin itu yang Gwe butuhin. Gwe kudu tahu jenis music apa yang mau Gwe maenin dan meresapinya, sehingga maennya bener. “Silent Night” adalah tipe music slow, mendayu-dayu, dengan tempo rendah. Mungkin karena Gwe biasa denger dan seneng ama music rock, fast beat, dan semacamnya jadi kesulitan dalam maen music slow. Tapi Intinya sih, Gwe kudu ngerti bagaimana Soul sebuah lagu ato music. Kalo soul itu dah dapet, lagu tempo rendah apa tinggi pun lebih enak dimaenin. Berdasarkan teori dan pemahaman ini, Gwe mencoba untuk sadar dan belajar. Kalo pengin bisa maen music dengan oke, Gwe jangan Cuma belajar teori, dan bagaimana maen secara tepat seperti di partitur. Tapi Gwe juga harus ngerasain bagaimana lagu/music itu dibawakan, sehingga orang yang denger bisa menikmatinya. Kata guru Gwe, Gwe maennya berkesan terburu-buru. Hm.. mungkin ada benarnya.. Gwe pengin bisa cepet kelar, bisa lanjut ke lagu berikutnya, tapi yang terjadi malah, Gwe ga tepat maennya. Harusnya Gwe pahami dulu lagu/music yang mo Gwe bawain, coba resapi, enjoy, dan mainkan dengan enak. Harusnya begitu sih, mari belajar lagi, sadar sebelum terlambat… :)

– a note from: by yozar.remixer

Gambar Gravatar
Tempat Nongkrong Paling Kreatif, Ngetren, & Informatif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *